27 May 2007

Ayuh Sahabatku!

Apabila Perdana Menteri Malaysia mengistiharkan kenaikan gaji kakitangan awam dan Elaun Kos Sara Hidup (Cola) pada majlis perhimpunan Hari Pekerja Sektor Awam 2007 di Pusat Konvensyen Antarabangsa Putrajaya semalam, ada teman yang menghantar SMS dengan nada yang kurang bersemangat dengan menyatakan bahawa pastinya perjuangan kita akan lebih perit selepas ini. Katanya, kakitangan awam telah berjaya dibeli oleh kerajaan UMNO/BN yang sudah tentu menggunakan peluang ini untuk melembutkan hati mereka untuk terus memberikan sokongan.

Ada juga teman-teman yang semacam mahu menyerahkan kepada takdir dalam menghadapi pilihanraya umum yang akan datang. Seolah-olahnya dunia sudah kiamat apabila anugerah itu dilihat sebagai ‘pukulan maut’ kepada PAS/BA.

Sebagai anak muda yang masih mentah dalam medan perjuangan ini, saya menasihatkan kepada teman-teman seangkatan agar jangan mudah mengalah dan mengaku kalah. Ini bukan sifat orang beriman dan sifat sebagai pejuang Islam.

Dalam perjuangan ini, kita diajar untuk tidak mudah mengalah. Apalah nak dibandingkan dengan cabaran, dugaan dan ujian yang kita lalui jika kita ingin bandingkan dengan junjungan besar kita Nabi Muhamad S.A.W, para sahabat-sahabat dan para perjuang yang terdahulu.
Firman Allah dengan maksudNya;

“Kalau apa yang kamu (Muhamad) serukan kepada mereka itu satu keuntungan yang mudah diperolehi dan perjalanan yang sederhana jauhnya patinya mereka akan mengikutimu tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka” – Surah At-Taubah : 42

Kerajaan UMNO/BN akan tetap sama walaupun tindakan mereka ini dilihat sebagai senjata yang cukup hebat untuk menghadapi pilihanraya yang akan datang. Kita mesti ingat bahawa Islam masih belum dimartabatkan malah terus dihina, dicerca dan diperlekeh oleh pimpinan UMNO./BN. Rasuah semakin membarah, gejala sosial semakin tidak terkawal, jenayah semakin membimbangkan, harga barang terus naik dan pelbagai lagi.

Ini adalah tanggungjawab kita, ini adalah amanah yang perlu kita laksanakan. Jika bukan kita yang diharapkan untuk memperjuangkan kebenaran, siapa lagi yang kita nak harapkan?.
Marilah kita perbetulkan niat dan perbaharui tekad kita.
Allahu Akbar!!!

No comments:

Sociable