10 October 2007

Politik Kampus UTM: Tekanan ke atas PMI menjadi agenda utama.

Oleh: MM-mujahidah

Sejak awal lagi PMI (Persatuan Mahasiswa Islam) UTM, telah menerima pelbagai ugutan pembubaran andai kata PMI memasuki PRK(Pilihanraya Kampus) kali ini. Ini kerana HEP (Hal Ehwal Pelajar) UTM merasakan 14 kerusi yang dimenangi oleh mahasiswa pro-pembangkang pada sesi lepas terlalu banyak dan untuk kali ini, mereka seboleh-bolehnya mahu mencapai zero-pembangkang di UTM.

Jadi, antara usaha yang dilakukan oleh pihak HEP adalah seperti menghantar surat amaran kepada semua MT(Majlis Tertinggi) PMI supaya tidak terlibat dengan PRK(Pilihanraya Kampus), menukar penasihat PMI dengan mengambil individu yang dikatakan musuh utama PMI menjadi penasihat PMI yang baru, membekukan program-program , dan memberikan amaran-amaran terbuka.

Pada mulanya pihak PMI UTM menganggap semua yang berlaku sebagai perkara biasa dan mereka tidak boleh sewenang-wenangnya membubarkan PMI. Namun setelah beberapa insiden yang berlaku dalam organisasi mereka, mereka mendapati kemungkinan terdapat pihak yang bersembunyi dalam organisai mereka yang bersedia membongkar apa sahaja yang berkaitan gerak kerja organisasi bagi menghapuskan mereka sekaligus.

Justeru, setelah mempertimbangkan situasi tersebut, PMI UTM memutuskan untuk tidak berlawan secara terbuka untuk PRK kali ini, bagi memastikan survival PMI terjamin di masa akan datang. Oleh itu dengan kebijaksanaan dan strategi yang diambil oleh mereka, golongan pro-mahasiswa ini dipercayai memenangi 14 kerusi daripada 45 kerusi yang dipertandingan iaitu 8 di skudai , 4 di kampus KL dan 2 orang chinese juga telah menang di skudai menjadikan jumlah kerusi yang dimenangi oleh pro-mahasiswa adalah 14 kerusi. Maka ini menidakkan terus kenyataan yang dibuat oleh HEP iaitu " ..the opposition won only 4 general seats with 1 faculty seat" http://web.utm.my/today. Dengan itu, pro-mahasiswa UTM masih lagi menjaga reputasi mereka dengan baik kerana berjaya mengekalkan jumlah kerusi yang dimenangi pada musim PRK yang lalu.

Lagi tentang provokasi terhadap PMI

Antara provokasi yang dilakukan oleh pihak aspirasi menjelang hari pengundian termasuklah pengedaran risalah pembongkaran 'strategi PMI’ yang tidak diketahui dari mana sumbernya. Terdapat juga surat terbuka daripada gerakan kristianisasi yang menyatakan sokongan terhadap aspirasi dan mengecam PMI kerana menyekat pergerakan mereka.

Apapun HEP sentiasa menuding jari kepada PMI atas segala sebaran haram yang diedarkan dan ini memberikan keselesaan kepada puak aspirasi untuk mengeluarkan apa sahaja dan terus menuduh PMI mnyebarkan fitnah walaupun ianya tidak berasas. Namun, sedikit sebanyak dakwaan-dakwaaan tersebut menjadi gangguan kepada pihak PMI kerana menyebabkan persepsi yang buruk dan perasaan curiga/syak wasangka dikalangan pelajar.

Begitulah antara tekanan yang dilalui oleh PMI UTM menjelang PRK baru-baru ini. Penulis juga meyakini bahawa perkara yang sama juga turut menimpa PMI di kampus-kampus yang lain. Dengan tekanan-tekanan yang dikenakan ke atas organisasi Islam kampus ini, menunjukkan demokrasi PRK ke atas mahasiswa Islam telah dicabul haknya.

Apabila ini berlaku, mana mungkin golongan pro-mahasiswa yang rata-ratanya juga adalah pro-Islam dapat menampilkan diri untuk memperjuangkan nasib mahasiswa. Bagaimanakah mahasiswa Islam yang tinggi sahsiyahnya, dan terserlah keintelektualannya dapat diberi mandat untuk mengisi tempat tertinggi di kampus. Apakah alasan yang sebenarnya sehinggakan mahasiswa Islam ditindas sebigini rupa.
Ini, tidak lain dan tidak bukan, adalah kesan-kesan kotor jari jemari pihak atasan universiti yang bermukakan Islam tetapi dimurtadkan minda dan hatinya. Buat mahasiswa-mahasiswa Islam di luar sana, teruskan perjuangan kalian. Sudah semestinya perjuangan yang mahal itu, adalah penuh dengan onak dan durinya.

No comments:

Sociable